Palang Pintu, Masih Tersisa di Tanah Abang

Pencak silat Betawi style performed during Bet...

Pencak silat Betawi style performed during Betawi wedding ceremony.Rawasari, Jakarta, Indonesia. (Photo credit: Wikipedia)

Kebudayaan Betawi di Tanah Abang belum berubah sepenuhnya. Ritual pernikahan masih harus ada palang pintu-nya. Palang pintu adalah bentuk kesenian silat yang diperagakan saat menyambut kedatangan calon pengantin pria ke rumah pengantin wanita, untuk menunjukkan bahwa pernikahan bukanlah peristiwa biasa yang bisa dilakukan secara biasa pula.

Menurut H. Sanusi Saleh (69), sesepuh warga Betawi di Tanah Abang, upacara perkawinan yang tak ada palang pintunya ibarat perkawinan tanpa martabat.Mempelai wanita seperti diserahkan begitu saja dengan mudah ke pihak mempelai pria.“Bisa-bisa nanti dalam menjalani masa-masa berumah tangga si istri tak dihargai suaminya, karena gampang saja diperoleh,” kata H. Sanusi yang akrab disapa Bang Uci ini.

Istri Bang Uci, Hj. Nonon (55) mengatakan hal senada. “Gimana bisa dihargai, orang kawinnya kaya selonongan aja,” katanya.

Sejatinya palang pintu memang merupakan salah satu syarat pernikahan yang mesti dilewati. Dalam sesi acara palang pintu calon mempelai pria akan diuji apakah dia memiliki keterampilan yang mesti dikuasai oleh setiap pria Betawi dewasa, yakni bersilat dan mengaji.

Ritual adat pernikahan Betawi dimulai dengan arak-arakan calon mempelai pria menuju rumah calon mempelai wanita. Arak-arakan tersebut diiringi tetabuhan dan bunyi-bunyian dari rebana ketimpring, serta rombongan sanak kerabat yang membawa sejumlah seserahan seperti roti buaya yang melambangkan kesetiaan abadi, sayur mayur, uang, kuliner khas Betawi, pakaian, sepatu, tas dan lain-lain.

Selain itu juga ada rombongan yang membawa lemari, ranjang, meja rias yang akan ditempatkan dalam kamar pengantin dan digunakan oleh keduanya kelak setelah berumah tangga, serta rombongan para jawara yang disebut jago. Para jawara ini nanti akan digunakan untuk menghadapi hadangan dari palang pintu di rumah calon mempelai wanita.

Sesampainya di halaman rumah calon mempelai wanita, rombongan calon mempelai pria dihadang palang pintu. Menurut Taufik Valas atau Topik Burung (53), hadangan itu merupakan awal pertunjukan seni bela deri Betawi dan tradisi pantun Betawi. “Anggota palang pintu dari rumah keluarga calon mempelai wanita akan menantang rombongan calon mempelai  pria menunjukkan kebolehannya dalam bersilat dan mengaji, karena keluarga pengantin wanita akan malu kalau calon menantunya tak bisa dalam dua hal itu. Tantangan itu disampaikan dalam bentuk pantun,” ujar pimpinan Sanggar Sebbet (Seni Budaya  Betawi Tanah Abang) yang sanggarnya baru saja menjadi Juara Palang Pintu se-DKI di Gelanggang Remaja Senen, Selasa (24/9).

Menurut Topik, dulu palang pintu benar-benar berasal dari keluarga calon mempelai wanita, tetapi sekarang bisa disewa karena sudah tak banyak keluarga yang bisa memerankan keahlian bersilat sambil berpantun. “Jadi sekarang sifatnya panggilan, kita bisa disewa untuk jadi palang pintu, dan kita yang harus menyiapkan para jago di kedua belah pihak,” kata Topik yang membuka perguruan silat di rumahnya Jl. Bahaswan No.50, Kebon Kacang. “Sekali panggil tarif kita Rp 1,2 juta,” tambah dia.

Untuk mendapatkan anggota yang mahir bersilat dan berpantun Topik memilih dari anak-anak muridnya yang berbakat, karena tidak semua orang bisa bersilat sekaligus berpantun. “Meski sudah berulang kali latihan, tetap saja ada yang demam panggung saat tampil,” kata penerus aliran silat gaya Rahmat dan memiliki murid 210 orang ini.

Penampilan palang pintu sendiri kata Topik juga harus terus diperbarui dan dimodifikasi.Paling tidak atraksi silat dan pilihan pantunnya.“Nggak boleh serius terus, harus ada humornya, kalau nggak orang bisa bosan,” katanya.Namun untuk itu Topik tak kekurangan jurus. Aliran Rahmat punya 41jurus, terdiri dari 18 jurus dasar, 9 jurus Tian Lankun, 4 jurus sinding maling dan 10 jurus spesifik. Selain itu, kata Topik dia masih punya beberapa jurus simpanan yang dikembangkannya sendiri.

Sedangkan pantun tak terlalu sulit.Selain menciptakan sendiri, Topik juga banyak dibantu teman-temannya dari Sikumbang Tenabang (Silaturahmi Kumpul Bareng Anak Tenabang) yang memang bergerak di bidang sosial dan kesenian.Pantun ini sangat memperlihatkan sikap dasar orang Betawi yang polos, riang dan ngablak (terbuka).

Berikut cuplikan saat palang pintu beraksi,  saat berbalas pantun antara pihak calon mempelai pria (P) dengan pihak calon mempelai wanita(W) yang diambil dari blog Jodhi Yudono.

W: Eh … Bang Bang berenti, Bang budeg ape luh…Eh… Bang nih ape maksudnye nih … selonong-selonong di kampung orang, emangnye lu kagak tahu kalo nih kampung ade yang punye?…

Eh… Bang, rumah gedongan rumah belande, pagarnya kawat tiangnya besi, gue kaga mao tau nih rombongan datengnye dari mane mau ke mane, tapi lewat kampung gue kudu permisi.

P: Oh… jadi lewat kampung sini kudu permisi, Bang.

W: Iye emangnye lu kate nih tegalan.

P: maafin aye Bang, kalo kedatangan aye ama rombongan kage berkenan di ati sudare-sudare…Sebelomnye aye pengen ucapin dulu nih Bang…Assalamu, alaikum.

W: Alaikum salam…

P: Begini Bang…makan sekuteng di Pasar Jum,at, mampir dulu di Kramat Jati, aye dateng ama rombongan dengan segala hormat, mohon diterime dengan senang hati.

W: Oh … jadi lu uda niat dateng kemari…eh…Bang, kalo makan buah kenari…, jangan ditelen biji-bijinye…kalo ku udeh niat dateng kemari…gue pengen tahu ape hajatnye?…

P:Oh… jadi Abang pengen tahu ape hajatnye…emang Abang kage di kasih tau ame tuan rumehnye…Bang, ade siang ade malam, ade bulan ade matahari, kalo bukan lantaran perawan yang di dalam, kaga bakalan nih laki gue anterin ke mari.

W: Oh… jadi lantaran perawan Abang ke mari?…Eh… Bang, kage salah Abang beli lemari, tapi sayang kage ade kuncinye, kage salah Abang datang kemari, tapi sayang tuh… perawan ude ade yang punye.

P: Oh…jadi tuh perawan ude ade yang punye, eh …Bang crukcuk kuburan Cine, kuburan Islam aye nyang ngajiin, biar kate tuh perawan udeh ade yang punye, tetep aje nih laki bakal jadiin.

W: …Jadi elu kaga ngerti pengen jadiin, eh … Bang kalo jalan lewat Kemayoran, ati-ati jalannye licin, dari pada niat lu kage kesampaian, lu pilih mati ape lu batalin.

P: Oh… jadi Abang bekeras nih…eh …Bang ibarat baju udah kepalang basah, masak nasi udah jadi bubur, biar kate aye mati berkalang tanah, setapak kage nantinye aye bakal mundur.

W: Oh… jadi lu sangke kage mau mundur, ikan belut mati di tusuk, dalam kuali kudu masaknye, eh… nih palang pintu kage ijinin lu masuk, sebelum lu penuin persaratannye

P: Oh…jadi kalo mao dapet perawan sini ade saratnye, Bang…?

W: Ade…, jadi pelayan aje ada saratnye… apa lagi perawan…

P: Kalo begitu… sebutin saratnye… Bang…

W: Lu pengen tau ape saratnye…kude lumping dari Tangerang, kedipin mate cari
menantu, pasang kuping lu terang-terang, adepin dulu jago gue satu-persatu

P: Oh… jadi kalo mao dapet perawan sini saratnye bekelai Bang…

W: Iye … kalo lu takut, lu pulang…

P: bintang seawan-awan, aye itungin beribu satu, berape banyak Abang punya
jagoan, aye bakal adepin satu-persatu.

Di saat berbalas pantun inilah dikeluarkan pantun-pantun yang menghibur. “Tapi tidak boleh terlalu lama, kasihan penganten lakinya, nggak bisa-bisa masuk rumah he he,” kata Topik sambil melantunkan salah satu pantun humor tersebut.

Pegi gelap pulang gelap

English: Pencak silat Betawi style performed d...

English: Pencak silat Betawi style performed during Betawi wedding ceremony. The practitioner demonstrates the Silat technique on how to disarm opponent using “golok” blade as a weapon. Rawasari, Jakarta, Indonesia. Bahasa Indonesia: Pencak silat gaya Betawi dilakukan saat upacara pernikahan Betawi. Praktisi menunjukkan teknik Silat tentang bagaimana melucuti senjata lawan yang menggunakan senjata “golok” . Rawasari, Jakarta, Indonesia. (Photo credit: Wikipedia)

Beli pete di Bekasi

Siapa yang kagak mau silap

Orang mau netek nggak dikasi

 

Begitulah berbalas pantun itu kemudian diikuti dengan adu silat.Setelah pihak calon mempelai pria menang–dan tentunya selalu menang agar pernikahan bisa dilanjutkan—adu silat diteruskan denga adu ngaji untuk melihat kemampuan calon pengantin pria yang tentunya juga dilakukan dengan lancar.

Walaupun demikian, menurut Bang Uci, kecenderungan untuk menggunakan palang pintu juga sudah mulai ditinggalkan di Tanah Abang.Entah karena alasan kepraktisan, atau karena banyaknya kawin campur yang membuat adat Betawi tak dominan lagi dalam setiap perkawinan, dia tak tahu pasti juga.

“Pokoknya jarang aja, bahkan roti buaya juga tidak selalu ada, jamuan makannya juga udah prasmanan semua, tak dihidangkan lagi kaya orang Betawi zaman dulu,” katanya.

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s